syukurin.. he.he..

pagi ini, kami jalan-jalan ke flöhmarkt – sejenis pasar tiban alias dadakan – di belakang Hauptbahnhof. ini kunjungan pertama kami untuk flöhmarkt di hari minggu. sebelumnya kami pernah mengunjungi flöhmarkt di sepanjang Weser yang ada setiap hari Sabtu. yang menarik dari flöhmarkt tidak lain adalah barang-barang yang dijual murah. ada yang second hand, banyak juga yang barang baru.

alasan utama ke flöhmarkt kali ini adalah nyari piring. gara-gara, selama seminggu kemarin, saya memecahkan 3 buah piring saji, karena alasan teknis yang gak perlu dijelaskan. *malu*

setengah jam pertama, cuma jalan-jalan, liat-liat dagangan orang. trus karena hujan, berteduh sebentar di sebuah tenda milik seorang pedagang tas. yang mencengangkan, banyak pedagang peralatan elektronik – kayaknya sih barang bekas – yang membiarkan dagangannya diguyur hujan. gak takut rusak apa ya..?! apa emang dagangannya itu udah jebol..?! saran saya, jangan pernah beli barang elektronik di flöhmakt, gak dijamin bisa berfungsi. lha ujan deres begitu juga dibiarin aja, gak ditutupin plastik.. baru kali ini saya ngeliat TV & CPU ujan-ujanan..

setelah ujan reda, jalan-jalan lagi. trus ngeliat ada truk baru dateng yang nurunin buanyak kardus berisi barang pecah belah seperti piring & gelas. ah, dream comes true.. tapi gak bisa langsung kesana karena harus muterin beberapa pedagang pakaian. pas sampai di lokasi piring, dah buanyak orang berkumpul, sibuk milihin piring. saya sendiri masih diem, bertanya-tanya dalam hati ‘harganya berapaan ya..?!’

pas pedagangnya teriak ‘jedes teil 50 cent’ yang artinya ’50 sen untuk tiap barang’, saya langsung turun tangan. sibuk ngubek-ubek kardus. giras saya suruh menjauh, ikut ayahnya dulu, takut dia mecahin barang. nah, tiba-tiba saya ngeliat ada satu kardus – segedhe kardus mie instan – yang berisi piring-piring bagus dan gak ada orang disekitarnya. otomatis, saya langsung mendekat dan memilih beberapa piring. tiba-tiba, entah darimana datangnya, seorang wanita berkulit hitam menepuk pundak saya dengan keras – lebih tepat memukul – dan berceloteh dalam bahasa yang tidak saya mengerti sedikit pun. tapi, dari bahasa tarzan, saya bisa tahu bahwa kardus itu adalah miliknya. saya langsung bilang ‘i’m sorry, i don’t know..!’

tapi si ibu item ini gak berhenti ngoceh, dia nunjuk-nunjuk ke muka saya sambil nunjuk-nunjuk ke kardus-kardus yang lain. kayaknya sih dia bilang ‘gimana sih lu..? gak tau apa ini punya gw..tuh, yang dijual, disebelah sono, masih banyak tuh..!!’ dan saya cuma bisa bilang ‘sorry..!!!’ berkali-kali. lha gak tau mo ngomong apa lagi.. selain shock, saya juga gak bisa bahasa jerman..

gak lebih dari 5 menit kemudian, saya sudah selesai memilih. gak tau deh ibu item itu kemana. saya beli 4 buah piring saji dan satu buah mangkuk persegi buat bikin macharoni schotel. lumayan, cuma € 2,50. trus, nganterin giras ke tukang es krim. tiba-tiba, mas arie nyolek saya sambil bilang ‘musuh lu, tuh..!!’

and guess.. ada apakah..?! ternyata si ibu item tadi, sedang berjongkok, mungutin pecahan kaca. pas saya lihat lebih seksama, ternyata kardus berisi barang pecah belah miliknya jatuh dan tentu saja hampir semua isinya pecah berantakan. benar-benar pecah berantakan kemana-mana.. dan sebagai manusia biasa, dengan senyum sinis saya pun berbisik ‘syukurin deh lu..!!!’ he.he.. saya memang jahat..

tapi setelah beberapa saat ‘kasihan juga ibu itu..!! duitnya kan jadi kebuang percuma. sekardus gitu lho..!!’. paling tidak, saya punya pengalaman untuk tidak dengan mudah menyakiti orang lain, takut kualat. he.he.he..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s