kinder tag

hari minggu – 24 agustus – kami jalan-jalan ke bürgerpark, sebuah taman yang amat sangat luas dan juga amat sangat menyenangkan. banyak tempat buat main, lesehan sambil makan. tapi, bukan itu yang bikin kami – saya & mas arie – semangat ngajak giras ke bürgerpark. melainkan sebuah event, berjudul Bremen Kinder Tag alias Hari Anak Bremen.

saya sangat yakin bahwa yang namanya Kinder Tag di Bremen pasti sangat berbeda dengan Hari Anak di Indonesia yang biasanya diperingati di suatu tempat dimana Presiden akan bermain dan berdialog dengan beberapa anak berbakat. pasti ada suatu waktu dimana Presiden mengelus kepala beberapa orang anak, bersalaman dan cium pipi. sangat ceremonial dan simbolis. gak ada pengaruhnya buat sebagian besar anak Indonesia. gak ada hal yang membahagiakan buat anak Indonesia yang tidak diundang pada acara tersebut. menyebalkan..

makanya, hari ini kami semangat sekali mempersiapkan giras untuk bermain seharian. acaranya dimulai jam 11.00 – 18.00 dan semua orang yang ada di Bremen boleh dateng. gratis..!! kami berangkat sekitar pukul 11.15, telat memang. karena giras harus makan siang dulu, biar gak repot nantinya. makan siangnya dimajukan, soalnya kalo berangkat lebih siang, giras bisa ketinggalan Tabaluga Show, acara yang paling ditunggunya.

begitu sampai, giras yang tadinya sedikit ngantuk langsung bisa lari-larian. main. kejar-kejar balon dan ketawa bahagia. tempat pertama yang dituju tentulah panggung guedhe dimana Tabaluga dan teman-temannya sedang beraksi. sebagai orang Asia dengan tinggi secukupnya agak repot juga nontonnya, ketutupan sama orang bule yang tuinggi-tuinggi itu. walaupun giras udah duduk di pundak ayahnya, tetep aja gak keliatan. anak-anak bule yang agak jauh dari panggung juga duduk di pundak ayah mereka masing-masing. makin ketutupan deh kita..

akhirnya, dengan berbekal ‘excuse me’ saya menerobos kepungan orang-orang, mencari tempat dimana giras bisa melihat tokoh kartun kesayangannya. ternyata, di tempat paling dekat yang bisa saya capai itu, giras tetep belum bisa menonton dengan jelas, ketutupan seorang anak yang berdiri di atas bangku yang sebenarnya disediakan untuk duduk. harusnya dia gak boleh berdiri, tapi karena dia juga ketutupan, terpaksa berdiri deh dia.. dengan sedikit terpaksa, akhirnya giras saya angkat & duduk di atas pundak saya. berat bo.. tapi gak apa-apa lah.. yang penting giras seneng, bisa ikut teriak ‘nein.. nein..!’ sama anak-anak lainnya..

orang-orang yang saya terobos

setelah Tabaluga Show selesai, giras pindah ke stand lainnya. gak tau namanya apa, pokoknya itu stand yang disediakan Radio Bremen buat anak-anak yang suka loncat. balon guedhe, warna kuning yang di tengahnya bisa dipake anak-anak buat loncat sesukanya. giras awalnya agak takut, soalnya banyak banget anak yang loncat-loncat. akhirnya dibantu sama mbak penjaga stand yang baik hati. beberapa kali loncat, giras pun mau masuk sendiri ke dalam dan loncat-loncat sama anak-anak lainnya. tapi gak lama, karena pas loncat, giras jatuh trus ada anak kecil – untung lebih kecil dari giras – yang jatuh di atas badan giras. jadi jiper lagi deh si giras.. minta keluar, gak mau loncat disitu lagi..

giras & mbak yang baik hati

dari situ.. trus main kemana lagi ya..? lupa..!! oh iya, liat temen-temennya yang panjat-panjatan. sebenarnya giras minta main panjat-panjatan, tapi ternyata arena itu belum bisa buat anak seumuran giras. jadi ya cuma liat-liat aja dia..

tempat manjat yang bahaya

setelah itu, entah ide darimana.. tiba-tiba giras minta ikut lomba lari. ada-ada aja.. lomba larinya itu kayak lomba 17an, jadi anak-anak lomba lari sambil bawa sesuatu di tangan. yang dibawa tuh bet pingpong yang diatasnya ditaruh kantung kain kecil berisi biji-bijian. lari bolak balik dan jangan sampai kantungnya jatuh. kalo untuk anak yang lebih gede, ditambahin pake lingkaran plastik di atas kepala dan lingkarannya itu juga gak boleh jatuh. tadinya sih sempet bilang ke giras untuk gak usah ikut – dia kekecilan – tapi giras ngotot, pingin banget. akhirnya ngomong deh ke yang jaga, boleh gak anak kecil ini ikut. dibolehin sih, tapi giras jadi peserta paling kecil. liat aja deh di foto berikut..

giras & musuh-musuh lombanya.. he.he.. (yang lomba disilang)

karena giras adalah peserta terkecil dan termuda, jadinya giras boleh lari duluan. mencuri start gitu deh.. ha.ha.ha..

giras belajar mencuri start

semua yang ikut lomba dapet hadiah. hadiahnya selembar kertas yang entah apa isinya – semuanya bahasa jerman – bergambar anak-anak yang sedang lomba lari dengan kaus bertuliskan KRAFT. bukan maksud hati berpromosi, emang begitu tulisannya..

abis lomba lari trus main di stand yang menjual mainan anak. semua mainan yang dijual punya sample. jadi bisa dicoba dulu. dan karena samplenya banyak, giras mencoba banyak mainan walaupun tidak membeli. juga ada stand yang memamerkan banyak jenis mainan untuk merangsang kreativitas anak. hebat deh pokoknya.. bagus-bagus..

 

abis main sampai bosen, laper deh si giras. ditawarin susu atau wafel yang dibawa dari rumah, gak mau. akhirnya beli cotton candy – arumanis kata orang bogor – sama poffertjes. doyan banget. kecuali cotton candy yang akhirnya diabisin sama orangtuanya. he.he.. setelah itu, diajak ke standnya UNICEF yang waktu itu keliatan rame. ternyata ada free face painting. tapi ngantrinya dah lumayan panjang. tadinya males juga ngantri, tapi pas giras bilang ‘ma, jiyas mau muka cowat cowet.. dambar kupu-kupu’ gak tega juga. mengantrilah diriku. karena giras bosen ngantri, dia diajak ayahnya jalan-jalan, liat pelepasan ratusan ekor burung – gak tau burung apa – setelah sebelumnya ada seseorang berjas hitam yang berpidato di atas panggung. entah siapa dia. tidak banyak yang mendengarkan. depan panggung lebih rame ketika Tabaluga menari. giras juga dibikinin ikat kepala ala indian oleh seseorang di stand UNICEF.

setelah face painting – yang membuatnya bisa duduk diem – giras mulai terlihat mengantuk. kami pun memutuskan untuk pulang. menuju keluar, giras – yang sudah kriyip, sangat mengantuk – ngeliat ambulans yang semua pintunya dibuka. ambulans itu memang dipake buat nerangin banyak hal ke anak-anak. giras langsung seger buger dan gak mau pulang. saya ajak dia ke mobil ambulans. seseorang menerangkan tentang isi mobil ke anak-anak. tapi lagi-lagi karena masalah bahasa, tidak ada yang saya mengerti. giras pun sepertinya bosen dan lebih tertarik untuk main perosotan di samping mobil ambulans. gak apa-apa, memang belum waktunya dia tau isi mobil ambulans..

ternyata main perosotan bener-bener menghabiskan sisa energi giras. setelah itu dia bisa duduk tenang di strollernya dan gak ribut teriak-teriak. capek banget kayaknya.. mampir sebentar ke toko roti di depan Hauptbahnhof, setelah itu langsung pulang. acaranya belum selesai, karena kami meninggalkan bürgerpark sekitar pukul 16.30. tapi giras udah gak kuat ngapa-ngapain. semua tenaganya abis buat lari, main dan ketawa. akhirnya.. inilah yang terjadi di bis dalam perjalanan pulang..

wish you happy always, sweetie..

Advertisements

One thought on “kinder tag

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s