Category Archives: the kitchen

nasi goreng gila

ayo memasak…

sebenarnya udah lumayan lama mendengar soal acara yang satu ini. apalagi salah satu komandannya – Shinta – adalah teman saya semasa kuliah. sering banget mampir ke dapurnya Shinta, buat belajar masak. selain karena resepnya gampang-gampang, bahannya juga gak susah-susah amat (boleh GR deh, Shin..!).

tapi, baru kali ini cukup punya kepercayaan diri buat ikutan. pas tom yum goong sama rawon, cuma punya bumbu instant. kayaknya kok kurang nendang.. jadi ya maju mundur deh rencana ikutannya.. sampai akhirnya emang mundur beneran alias gak jadi ikut.. 

nah, sekarang berhubung yang mo dimasak rame-rame adalah menu andalan sejak kecil, jadi ya berani lah.. gak asing sama menu yang satu ini. waktu saya masih tinggal bareng sama orang tua (SD & SMP), nasi goreng dengan berbagai variasi adalah makanan yang sering muncul dalam menu sarapan saya. pas mulai kost di Jogja, masakan yang pertama kali saya coba buat sendiri ya si nasgor ini.. sampai-sampai, masakan yang pertama kali saya buat untuk pacar – yang sekarang jadi suami – saya juga si nasi ini.. halah.. cuma bisa masak nasi goreng nih kayaknya.. 😀

pernah nonton suatu acara kuliner di indonesia yang membahas soal nasi goreng gila. kabarnya sih karena si nasi goreng ini isinya luengkap.. ada ayam, sosis, bakso, telur, pokoknya semua yang bisa dimasukkan ke wajan, dimasukin dah.. mungkin orang-orang berpikir ‘gila nih tukang nasgor, sagala aya di wajan..!!’ sampai akhirnya muncullah nama nasi goreng gila. 

kalo saya, bikin nasi goreng ini buat mengakali selera makan si anak.. dia tuh susah banget kalo makanannya keliatan terpisah-pisah.. nasi, sayur & lauk.. ntar pasti sayurannya suka dipinggirin.. kalo tumplek blek jadi satu kayak gini, gak keliatan mana sayur, mana sosis.. semuanya masuk.. nah, untuk si kecil dibikin versi manis, untuk yang orang tua dibikin versi super pedas.. jadinya, nasi goreng gila yang gila pedesnya..

NASI GORENG GILA ala KELUARGA SANTOSO

Bumbu Halus : 

cabe hijau, bawang bombay, bawang putih, kemiri, fish sauce, gula & garam

(saya buat dalam jumlah sangat besar. bisa untuk bumbu nasgor, bisa juga untuk sambal teman makan. waktu itu sekitar 300 gr cabe hijau, 2 bawang bombay, 10 bawang putih &  5 kemiri, jadi satu botol selai)

semuanya dihaluskan, lalu digoreng sampai mateng. bisa tahan lama. udah 2 minggu masih enak tuh.. 

Bahan :

2 piring nasi putih

2 butir telur, diorak arik

sosis (potong dadu), bakso (iris tipis)

jagung manis kaleng, wortel (potong dadu kecil)

kecap manis, fish sauce & garam

kerupuk

Cara Membuat :

tumis bumbu halus. kalo bikin bumbu halusnya udah digoreng, langsung masukin aja bumbu halusnya ke wajan, tanpa tambahan minyak. tambahkan kecap manis, tunggu sampai bau kecap goreng semerbak, lalu masukkan bakso dan sosis. kemudian masukkan nasi, aduk sampai semua bumbu rata. tambahkan kecap lagi, fish sauce & garam. terakhir, masukkan jagung manis, wortel dan telur orak arik. goreng sampai matang, jangan lupa dicicipi sebelum dihidangkan. oh iya, kasih kerupuk juga.. 

sekedar tips, saya pernah nonton acara masak memasak di sebuah stasiun TV dan di situ disebutkan bahwa kalo mo memasak tumisan yang menggunakan kecap, sebaiknya sebagian kecap dimasukkan duluan baru ditambah bahan lain. kecapnya ikut ditumis dengan minyak, supaya wangi kecap gorengnya itu lebih semerbak ketika masakan sudah matang. saya sih belum pernah membandingkan dengan bagaimana jika kecapnya masuk terakhir. saya selalu menggunakan tips ini dan wangi kecapnya emang aduhai sih..

last but not least.. makasih ya shin.. udah menyemangati aku buat ikutan, makasih juga sudah menjawab semua pertanyaanku.. always nice to talk to you..

salam kenal, buat mbak Ayin dan mbak Deetha..

Advertisements

B U N T I L

seumur-umur jadi wanita… duile segitunya.. belum pernah bikin buntil. jangankan mencoba membuat, membayangkan bikinnya saja, sudah gak berani.. mundur teratur.. apalagi, pas di tanah air sendiri, nyari yang jual juga gak susah-susah amat.. tinggal ngomong mo berapa buah, bayar.. makan.. dijamin enak pula.. kalo bikin sendiri kan belum tentu enak.. repot pula.. *A-L-A-S-A-N*

namun, segalanya berubah.. jreng.jreng.. disini mana ada yang  jual beginian.. akhirnya, karena sudah sangat mengiler – kalo ngiler, ilernya dikit.. kalo mengiler ampe banjir – ditambah pula dukungan sangat kuat dari sang ayah yang juga mengiler.. banjir dah rumah kita.. akhirnya saya memberanikan diri..

berbekal resep dari Kedai Hamburg, saya pun masuk ke dapur dengan PD.. mo jadi apa nantinya, biarlah saja.. yang penting coba dulu.. ha.ha.ha… tapi resepnya banyak saya modifikasi, sesuai dengan keadaan dapur.. maksudnya sesuai dengan apa yang ada di dapur..

daun yang saya gunakan bukan daun weinblätter seperti mbak retno, saya ganti dengan daun kohlrabi. dan taukah anda, ternyata dalam membuat buntil bukan ngebungkusinnya yang susah, tapi ngumpulin daun kohlrabinya itu yang paling susyeh.. terpaksa harus sedikit mencari *mengaduk-aduk* tempat sampah di LIDL, biar dapet banyak daunnya.. orang sini, makanan enak dibuangin.. jadilah saya pungutin..

buntil versi keluarga santoso, resepnya begini..

daun kohlrabi, senemunya.. rendam air dingin 10 menitan baru direndam air mendidih sebentar

50 gr teri (saya pake teri kering yang direndam air panas)

100 gr kelapa parut

bumbu yang lainnya sama seperti punyanya mbak retno, kecuali kencur.. soalnya gak punya.. sama cabe hijaunya yang saya ganti cabe merah.. soalnya.. gak punya juga.. 😀

dan seperti inilah jadinya.. gak mengecewakan.. makasih mbak retno, atas resepnya..

tumis buncis udang ala keluarga santoso

dibuat kalo pas butuh sayur & lauk dalam sekali masak. gampang, cepat & tetap bergizi..

200 gr udang beku

300 gr buncis, iris serong tipis

1 bh bawang bombay kecil, iris ipis

2 buah bawang putih, memarkan lalu iris

daun salam, lengkuas, saos tiram, garam, gula pasir, cabe, merica

minyak goreng & minyak wijen

tumis bawang bombay sampai layu, tambahkan bawang putih, cabe & saos tiram. masukan udang. setelah berubah warna, tambahkan daun salam, lengkuas, merica, gula & garam. tinggal cemplungin buncisnya. jangan terlalu lama masaknya, biar buncisnya tetep kriuk & vitaminnya gak menguap.

ikan kuah asam

waktu beberapa hari yang lalu ke toko asia, liat ada ikan murah. tulisannya mackerel whole cleaned, 1 kg cuma € 3,20. mas arie langsung minta beli. pas ditanya mo dimasakin apa, jawabnya ‘apa aja lah.. mumpung lagi murah nih..!’

jadinya, hari ini masak ikan kuah asam. kata orang-orang sih ini makanan asli manado.. resepnya saya dapat dari mama & ibu. mama adalah panggilan saya untuk ibu kandung, sedangkan ibu panggilan untuk ibu kandung mas arie. dan mereka berdua bukan asli manado..

sambil mengumpulkan semua ingatan tentang bumbu apa yang dipake, saya mencoba membuatnya untuk suami tercinta yang sedang berpuasa. dan saya tuliskan disini, sebagai catetan kalo suatu hari nanti pingin bikin lagi..

IKAN KUAH ASAM ala KELUARGA SANTOSO

500 gr ikan kembung

1 bh bawang bombay ukuran sedang, iris tipis

5 buah bawang putih, memarkan lalu iris

4 buah tomat ukuran sedang

cabe rawit utuh

2 batang daun bawang

daun salam, daun jeruk, lemon juice, sereh, bubuk jahe, bubuk kunyit, bubuk merica, garam

air secukupnya

lumuri ikan dengan bubuk jahe, bubuk bawang putih dan lemon juice, sisihkan. biar gak amis..

tumis bawang bombay hingga layu, lalu masukkan bawang putih, daun jeruk dan sereh. kalo udah wangi, tambahin air. terserah seberapa banyak. lalu masukkan potongan tomat, daun salam, bubuk kunyit, bubuk jahe dan lemon juice. jangan lupa garam. kalo udah mendidih, masukin ikannya. pas ikannya udah setengah mateng, tambahin bubuk merica, daun bawang dan cabe rawit utuh. cabenya boleh juga diirisin. sengaja masukin cabe utuh biar kuahnya gak pedes, maklum ada bayi disini..

tinggal icipin dah pas belum asemnya di lidah kita.. selamat menikmati..

homemade pizza

finally.. akhirnya.. setelah sekian lama menumpuk bahan-bahan untuk membuat pizza. hari ini, saya memberanikan diri untuk bertempur dengan terigu dan ragi – ini pertama kalinya saya membuat sesuatu memakai ragi, sebelumnya.. takut, takut gak jadi – demi sebuah homemade pizza.

berbekal resep dari Dapur Keluarga Nugraha, saya pun berangkat ke dapur dengan sedikit was-was. ya, takut gak jadi itu yang selalu jadi beban. semua petunjuk resep saya ikuti – biasanya suka dimodifikasi sendiri – dengan seksama. hanya toppingnya yang saya buat beda. tergantung yang ada di dapur. cuma ada sosis, bawang bombay, paprika & jamur.

dan hasilnya.. tra da.. pictures talks more..

pizzanya sebelum dipanggang

pizzanya setelah dipanggang

soal rasa, uenak buanget.. dan yang paling penting, GIRAS DOYAN…!!! ternyata, bisa juga bikin pizza yang gak kalah sama rasa pizzanya si atap merah yang sangat terkenal di indonesia. he.he.. kalo kata mas arie sih, enak tapi kurang daging. ya iyalah.. lha wong toppingnya cuma seadanya. namanya juga mencoba..

ada yang mo pesen..?! boleh pilih topping suka-suka.. yuk, mari.. silahkan… dijamin halal..

males masak

tadi malem, malas buanget masak.. akhirnya.. inilah yang terhidang di piring makan..

berharap dapet karbohidrat dari kentang rebus, dapet protein & lemak dari thunfisch salat plus telur, dapet vitamin & mineral dari jagung kalengan, kacang polong & wortel kalengan juga..

berharap dapet rasa yang lebih enak dari sambal botolan..

baguuuus… *ngacung dua jempol sambil nyengir*