Category Archives: the travelling

kami di hahnenklee

jadi, ceritanya pingin liburan. trus pingin liat salju.. *bukan norak, kami memang dari kampung, belum pernah liat salju*

awalnya gara-gara ayah dapet jatah libur 2 minggu dari sang supervisor *thanks tim..* beliau berbaik hati ngasih liburan, karena selama di indonesia, ayah gak sempet liburan samsek sama keluarga, kerjaannya cuma ngendon di segara anakan, ngambil air setiap satu jam, selama 24 jam *jangan bilang kurang kerjaan, emang kerjaannya kayak gitu..!*:-)

trus, bingung-bingung, mo liburan kemana ya..? mosok main bola doang di rumah..? gak seru lah ya..!! akhirnya, keputusan diserahkan pada si anak..

‘mbak giras mo main kemana..?’

‘giyas mo lempa-lempa salju..!!’┬á

*jawaban yang singkat, terlontar gara-gara abis main snowman jam disini*

jadilah searching tempat yang masih bersalju, dekat dari rumah, jadi gak perlu nginep.. *mengurangi biaya untuk hotel* ­čśÇ

akhirnya.. Hahnenklee lah tempat yang dituju..

ngapain aja disana..? naik seilbahn, ke puncak gunung bersalju, trus nemenin giras main lempar-lempar bola salju & bikin boneka salju. that’s all.. tadinya pingin mencoba ski juga, tapi gak liat-liat sekitar, jadi gak nemu tempat sewa alat-alat buat ski.pas pulang baru liat ada ski schule.. *sedikit menyesal*

mudah-mudahan next winter masih bisa ke hahnenklee lagi.. amiiin.. untuk sementara, fotonya ini dulu ya..

lagi di kendari

sejak 23 desember kemarin, sampai 8 januari yang akan datang, giras & mama ada di kendari. karena gak bisa tiap hari ke warnet, jadi belum bisa update foto-foto liburan giras.

insya ALLOH foto-foto liburan giras di sebuah pulau bernama Buton – yang amat sangat cuantik – akan segera dilaunching. cie.. kayak barang baru aja..

selamat tahun baru ya semuanya..!!! semoga tahun depan menjadi tahun yang lebih baik buat kita semua. semoga kebarokahan dan kasih sayang ALLOH SWT selalu menyertai langkah-langkah kita yang insya ALLOH semakin baik.. amiiin..

kota mendoan

tour de java. itulah tema utama liburan keluarga santoso di indonesia. bukan liburan keluarga ding, lha wong bapaknya penelitian, yang liburan cuma anak dan ibunya. sub tema liburannya adalah wisata kuliner. jadi jangan heran kalo kami punya list tentang jenis makanan yang sangat ingin dicicipi selama kami ada di tanah air. buat yang sekarang sedang berjuang di luar indonesia, jangan ngiri ya..

sesaat sebelum mendarat di cengkareng, 29 september lalu, kami sudah berdiskusi tentang menu untuk buka puasa. dan pilihan pertama jatuh pada martabak telur. martabak telur yang di dekat rumah orang tua mas arie. tapi, berhubung saya harus ganti kacamata, jadi dari bandara bukannya langsung pulang ke rumah, tapi mampir dulu ke optik langganan di ITC Cempaka Mas. dan gak mungkin sempet buka puasa di rumah depok, macet. setengah jam sebelum buka puasa, dah ngetem-bis kali ye-di sebuah restoran berjudul Bakmi Naga. soalnya kalo gak ngetem ntar gak dapet tempat duduk pas waktunya buka puasa..

menu buka puasanya adalah es cincau bersirup merah dan mie ayam spesial naga. maksudnya mie ayam spesial dari bakmi naga, bukan mie ayam pake naga lho ya!! ups, read it without drooling, please..!! benar-benar kenikmatan yang tiada duanya..

setelah idul fitri, saya menghabiskan sekitar 10 hari di depok, sedangkan mas arie berangkat duluan ke purwokerto-buat penelitian-tanggal 4 oktober. di depok, saya berwisata kuliner sendiri-giras kan gak peduli ama jenis makanan-mulai dari mie thekthek, mie kocok sampai sayur bayem. lha selama di bremen saya gak pernah masak sayur bening bayem. gak mood aja..

dan sejak 14 oktober lalu, keluarga santoso berada di purwokerto, city of mendoan. lengkap sekeluarga. wisata kulinernya baru mendoan dan gethuk goreng. karena sang kepala keluarga selalu sibuk ngurusin air segara anakan, jadi kami gak pernah keluar mengejar makanan. ha.ha..

besok pagi, jam enam theng, keluarga santoso akan melanjutkan rangkaian perjalanan tour de java. kali ini tujuan kami adalah sebuah kota kecil bernama muntilan, terletak antara magelang dan jogja, terkenal akan tape ketan dan jenang krasikannya. bukan untuk berwisata kuliner, tapi untuk mengunjungi nenek tercinta. mbah buyutnya giras yang terakhir kali melihat giras pada 18 agustus 2006, ketika giras masih berusia dua bulan. setelah muntilan, jogja is our next destination..

doakan kami sekeluarga diberi kelancaran, keselamatan dan kebarokahan dalam perjalanan ya.. maaf, belum bisa upload foto. jangan tanya kenapa, ku yakin kau tau jawabannya.. he.he..

at home

sebenarnya buanyak buanget yang mo ditulis.. soal perjalanan dari bremen-frankfurt-abu dhabi-jakarta-depok yang penuh dengan hal-hal mengejutkan, lengkap dengan foto giras di Bremen HBF pada jam 6.25 pagi..

soal suasana rumah yang sangat menyenangkan, kehangatan sebuah keluarga besar. tentang giras yang kosakatanya bertambah dengan super cepat. tentang banyu, ponakan baru yang putih & lucu. tentang semua orang yang kurindukan dan tentu saja tentang makanan lezat yang gak ada di bremen. juga tentang depok yang puanas, yang bikin giras mandi dua kali sehari, panas yang membuat giras menjadikan singlet sebagai baju favoritnya..

buanyak cerita.. buanyak buanget..

tapi, dengan koneksi internet seperti ini, untuk sementara saya menyerah..!!! biarlah cerita itu saya tulis dulu dengan pensil di atas kertas.. bila saatnya tiba – saat koneksi lebih baik – akan saya tuliskan semuanya untuk anda..

jadi.. silahkan menikmati rasa kangen anda pada keluarga santoso.. he.he..

17an Pertama

ya.. ini 17an pertama kami yang bukan di dalam negeri. gak ada bendera merah putih berkibaran di setiap gang, gak ada lomba balap karung & tumpengan, pokokna mah teu rame. tapi ini bukan 17an pertama buat giras. waktu berumur 2 bulan 2 hari, giras pernah ikut ayah & mama upacara 17 Agustus di lapangan kantor mama. walaupun cuma jalan-jalan sama eyang, tapi giras pernah lihat orang mengibarkan bendera merah putih & menyanyikan lagu ‘Indonesia Raya’.┬ádia pasti gak inget..

tahun ini, kami ikut acara 17an di Konjen RI di Hamburg. ikut upacara..?! he.he.. maaf, tidak. soalnya upacara dilaksanakan jam 9.45 yang berarti kami harus berangkat dari Bremen jam 7.28, kepagian.. jadilah kami berangkat dari bremen jam 9.28 dan sampai di KJRI sekitar pukul 11 siang, kurang sedikit dari jam makan siang. pas sampai, sedang ada acara hiburan. mulai dari angklung, jaipongan dan modern dance.

buat giras, sepertinya tidak ada yang spesial. tidak ada sesuatu yang membuatnya bisa mengingat bahwa itu adalah┬áperingatan hari kemerdekaan. ya, karena kami gak ikut upacara. padahal di rumah dia sudah belajar untuk hormat bendera. tapi giras dapet dua temen baru dari Flensburg – kakak Salma & mas Hafidz – yang mengajarkan giras bagaimana bermain petak umpet. makasih, kakak..

giras minum bareng kakak salma & mas hafidz

giras jadi kucing pas main petak umpet

dan, ini pertama kalinya giras nonton jaipongan. diajak sama kakak salma. giras pun menonton dengan sangat seksama..

keliatan kan yang mana giras..?

giras di breminale

dah lama gak posting pake foto. karena belum punya kamera baru. eh, ┬átadi iseng-iseng, nemu foto-foto giras waktu ‘berkarya’ pas ada acara Breminale. sebuah festival khas kota Bremen yang berlangsung tanggal 2 – 6 Juli 2008 lalu.

just enjoy my little ‘da vinci’ with her sketch..

bisa nebak kan yang mana lukisan giras diantara lukisan teman-temannya..?!