aku bukan putri, i’m not baby

baca judulnya, bingung tak..? tak perlu bingung, ini hanya bercerita tentang giras kok..! namanya judul kan harus menarik, biar orang tertarik untuk membaca isinya.. halah.. ga penting..

kadang-kadang, pingin dong ya memanggil anak dengan sebutan yang rada manis bin mesra. biar terlihat beda, keliatan harmonis.. halah.. makin ga penting..

jadilah suatu hari ketika sedang berbelanja di salah satu supermarket di bremen, anak saya menghilang. berhubung supermarketnya juga gak gede-gede amat, tenang aja walopun dia gak keliatan, sapa juga yang mo nyulik.. giras mah paling-paling ngobrol sama kakek-kakek ato nenek-nenek.. jangan tanya dengan bahasa apa, hanya mereka yang tau.. kembali ke topik utama.. karena dah sekian lama gak keliatan, memanggillah saya..

‘putri.. putriku.. putri mana ya..?!’ *sok mesra*

gak ada suara sahutan, gak ada suara anak berlari..

‘putri.. putriku..!’ *sedikit keras, tapi tetep mesra*

dalam hitungan detik, muncullah si muka bulat mata bola..

‘mama panggil sapa..?!’ *muka bingung, innocent’

‘panggil mbak giras..!’

‘ini namanya gikhras mama, bukan putkhri..!’ *belon bisa bilang R’

‘tapi kan giras putrinya mama, boleh dong dipanggil putri..!’ *gak mau kalah*

‘tapi namanya gikhras, bukan putkhri..!’ *sama keras kepalanya*

dikesempatan yang lain, pas lagi jalan ke waschause..

‘ayo baby, jalannya yang cepet dong..!’

‘bukan bebi, giyas..!!!’

‘iya, oke..! pokoknya cepet aja lah jalannya..!’

‘janan panggil bebi ya ma, ini namanya giyas..!’ sambil tepuk dada..

‘oke, baby..!’ *ngeyel, nyengir*

‘GIYAS…!!!!’ *marah deh*

he.he.he…

Advertisements

a day with giras

jadi ibu yang bisa 24 jam di rumah memang sangat menyenangkan. bukan cuma gak harus lari-lari ngejar bis, tapi juga jadi bisa tau ngapain aja si anak seharian itu. sungguh ku yakin, banyak ibu-ibu yang ingin seperti diriku.. 😀

jadi, ngapain aja seharian ini ama giras..? banyak lah.. main dokter-dokteran, ngajarin giras nyalain komputer lengkap dengan mendiktekan passwordnya *lumayan, dia jadi kenal huruf-huruf yang membentuk namanya*, bikin kue mochi *gagal* and bikin bakso yang kata giras ‘enak ma, giyas suka..!!!’

dan tentunya buanyak sekali kejadian-kejadian lucu, yang ingin kami ingat selamanya, makanya dicatet disini..

giras lagi seneng banget main dokter-dokteran. dia menyebut dirinya bu dokter atau dokter giras. kalo lagi praktek, dia bawa gantungan name tag punya ayahnya yang dipake buat meriksa pasien *kalo kata dokter yang udah gedhe sih, namanya steteskop*. pasiennya banyak lho..!! ada kucing, gajah, panda, macan & croky si crocodille. nah tadi tuh, bangun tidur giras ngeliat kucing & gajah bergeletakan di lantai, karena emang belum diberesin. langsung nyerocos lah dia..

‘ma, itu pus ama gajah kenapa..?’

‘gak apa-apa kok..!’

‘kok tidur di bawah..? sakit ya..?’

‘iya kali..’

‘kasian, pada sakit.. dokte giyasnya tidu sih..! ndak ada yang peyiksa, ndak ada yang suntik, pada sakit deh..!’

‘he.he.. besok lagi, kalo mo tidur, pada diobatin dulu ya mbak giras..!’

‘iya, kasian.. pada sakit..!’

***

giras lagi ngobatin boneka kucingnya di ruang tamu, saya sedang cuci piring. tiba-tiba..

‘hiat.. huh.. mbak giyas potong nih..!’

‘kenapa mbak giras..?’ *lari, kuatir dia pegang pisau ato gunting*

‘ini kaki pus mo dipotong aja..!!’ *pura-pura motong*

‘kenapa..?’

‘pus ga mau jalan, minta gendong teyus, potong aja kakinya..!’

‘jangan mbak giras, pusnya capek kali..!’

‘ya udah, duduk aja ya pus..! janan gendong mbak giyas..!’

oalah.. ada-ada aja..

pas cerita ke ayahnya, eh ayahnya malah nyengir.. pas ditanya kenapa..?

‘iya, pas jalan-jalan, dia minta gendong terus. aku bilang aja, kalo gak mau jalan, minta gendong terus, ayah potong aja deh kakinya..!’

AYAH..!!!! jangan suka asal ngomong deh ke anaknya, tau sendiri gimana copy cat-nya si anak..

capek deh..!!!

***

giras minta pisang. baru dua gigitan, dia bilang..

‘ma, pisangna busuk, giyas dak mau..!’

‘itu gak busuk mbak giras, kulitnya aja yang kotor..!’

diterusin gigit, dua gigitan lagi.. ngomong lagi..

‘ma pisangna beyat, giyas dak kuat, dak bisa makan..!’

‘sini, dikupas dulu kulitnya, biar gak berat..’

abis dikupas, ngomong lagi dia..

‘pisangna lengket, tangan giyas koto..!’

‘ya udah, sini-in pisangnya..!’

akhirnya pisangnya saya panggang sebentar di wajan teflon. terus taburi gula pasir.. suapin ke anaknya, gak sampe 5 menit, licin, tandas, tak bersisa..

pokoknya, jangan pernah mau kalah sama anak yang banyak alasan, apalagi kalo berhubungan dengan picky eater. never give up..!! kalo dia bisa beralasan, masa mamanya gak bisa.. orang mamanya lahir duluan.. 😀

kami di hahnenklee

jadi, ceritanya pingin liburan. trus pingin liat salju.. *bukan norak, kami memang dari kampung, belum pernah liat salju*

awalnya gara-gara ayah dapet jatah libur 2 minggu dari sang supervisor *thanks tim..* beliau berbaik hati ngasih liburan, karena selama di indonesia, ayah gak sempet liburan samsek sama keluarga, kerjaannya cuma ngendon di segara anakan, ngambil air setiap satu jam, selama 24 jam *jangan bilang kurang kerjaan, emang kerjaannya kayak gitu..!*:-)

trus, bingung-bingung, mo liburan kemana ya..? mosok main bola doang di rumah..? gak seru lah ya..!! akhirnya, keputusan diserahkan pada si anak..

‘mbak giras mo main kemana..?’

‘giyas mo lempa-lempa salju..!!’ 

*jawaban yang singkat, terlontar gara-gara abis main snowman jam disini*

jadilah searching tempat yang masih bersalju, dekat dari rumah, jadi gak perlu nginep.. *mengurangi biaya untuk hotel* 😀

akhirnya.. Hahnenklee lah tempat yang dituju..

ngapain aja disana..? naik seilbahn, ke puncak gunung bersalju, trus nemenin giras main lempar-lempar bola salju & bikin boneka salju. that’s all.. tadinya pingin mencoba ski juga, tapi gak liat-liat sekitar, jadi gak nemu tempat sewa alat-alat buat ski.pas pulang baru liat ada ski schule.. *sedikit menyesal*

mudah-mudahan next winter masih bisa ke hahnenklee lagi.. amiiin.. untuk sementara, fotonya ini dulu ya..

aku yang pemalas..

sebenarnya udah sejak 21 januari berada di rumah bremen.. berada di tempat yang koneksi internetnya lebih baik, jadi bisa upload foto dengan cepat.. tapi belum ada semangat untuk berbagi cerita tentang liburan kami..

pinginnya cuma mencari aman di bawah selimut, deket-deket penghangat.. tanpa bermaksud menyalahkan cuaca, apalagi mempermasalahkan suhu yang jarang bergerak di atas 5° C..

kenapa aku jadi pemalas ya..?

lagi di kendari

sejak 23 desember kemarin, sampai 8 januari yang akan datang, giras & mama ada di kendari. karena gak bisa tiap hari ke warnet, jadi belum bisa update foto-foto liburan giras.

insya ALLOH foto-foto liburan giras di sebuah pulau bernama Buton – yang amat sangat cuantik – akan segera dilaunching. cie.. kayak barang baru aja..

selamat tahun baru ya semuanya..!!! semoga tahun depan menjadi tahun yang lebih baik buat kita semua. semoga kebarokahan dan kasih sayang ALLOH SWT selalu menyertai langkah-langkah kita yang insya ALLOH semakin baik.. amiiin..